14 Juli 2024
Bagikan Artikel

beritabanyuwangi.com – SMK Muhammadiyah 8 Siliragung mengadakan kelas kopi yang bertempat di Lantai 3 Edotel sekolah, Selasa (21/6/22). Kegiatan yang mengusung tema Kelas Wirausaha Barista ini diikuti oleh siswa-siswa dari berbagai jurusan. Alat dan kopi selama kegiatan berlangsung disediakan lengkap oleh sekolah. Rangkaian kegiatan kelas barista ini didampingi oleh Rizki, Barista Havana Resto.
Seiring berkembangnya teknologi, penyajian kopi kini semakin berkembang. Tidak hanya tuang, seduh, dan aduk. Ada banyak teknik pembuatan kopi yang kini digemari oleh para pecinta kopi. Dalam kegiatan Kelas Barista ini ada metode pembuatan kopi yang diberikan oleh Rizki, di antaranya V60, French Press, Sypon, Vietnam Drip, dan Latte Art. Selama kelas berlangsung, pemateri memberikan penjelasan yang sangat detail sehingga dapat diterima dengan baik oleh peserta kelas barista.
“Saya ikut kegiatan ini karena ingin belajar berwirausaha dengan membuka kedai kopi. Kelas ini banyak memberikan manfaat salah satunya saya banyak belajar cara menggunakan alat barista.” Ujar Zaki, salah satu siswa yang menjadi peserta kegiatan tersebut.
Zaki juga menambahkan, dia terinspirasi berwirausaha dari anak muda jaman sekarang yang membuka kedai kopi sebagai peluang usaha. Selain itu, dia juga banyak belajar komponen-komponen dalam pembuatan kopi.
Antusias Peserta
Siswa-siswi antusias sekali mengikuti kegiatan Kelas Wirausaha Barista tersebut. Antusias peserta terlihat dari cara mereka memperhatikan pemateri. Selain memperhatikan dan bertanya, mereka juga ikut memperagakan teknik pembuatan kopi. Tidak hanya dari siswa, beberapa guru juga terlihat meramaikan kegiatan yang berlangsung. Kegiatan ini dibatasi hanya untuk 20 siswa yang memang berminat dalam kelas barista tersebut.
“Diharapkan dengan meminimalkan jumlah peserta, kelas barista ini dapat memberikan manfaat yang nantinya bisa memberi peluang usaha bagi siswa ke depannya.” Ujar Zahro, selaku guru di SMK Muhammadiyah 8 Siliragung.
Beliau menambahkan, sebenarnya kelas barista ini tidak cukup hanya dalam waktu sehari saja. Ke depan harus ada kelas barista rutin yang bisa mencetak siswa-siswa produktif dalam berwirausaha.
Penulis Cinta Raga Co/editor

Sumber beritabanyuwangi.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *