18 Juli 2024
Bagikan Artikel

Berita Banyuwangi Hari Ini – Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani kembali menjalani program Bupati Ngantor di Desa (Bunga Desa), Rabu (14/6/2023). Kali ini Ipuk ngantor di Kandangan, Kecamatan Pesanggaran yang lokasinya berada di ujung selatan Banyuwangi.

Kawasan di desa ini sebagian besar berada wilayah perkebunan. Ratusan warganya banyak yang tinggal di dalam kawasan perkebunan yang dikelola PTPN XII. Untuk menuju pusat desa tersebut, dibutuhkan waktu tak kurang dari 2 jam dari pusat kota Banyuwangi.

“Dengan keterbatasan ini, kami menggelar Bunga Desa di sini. Tidak lain ini bertujuan untuk mengoptimalkan berbagai pelayanan publik di kawasan ini,” ujar Bupati Ipuk.

Bersama sejumlah SKPD terkait, Ipuk menggelar berbagai pelayanan untuk mempermudah masyarakat di dua desa tersebut. Mulai dari pengurusan administrasi kependudukan, Nomor Induk Berusaha, PBB dan lain sebagainya. “Berbagai layanan ini kami gelar selama dua hari. Harapannya, berbagai persoalan mendasar, seperti pembuatan KTP, KK, akte dan lain sebagainya bisa tuntas,” imbuhnya.

Hal tersebut disambut antusias oleh warga setempat. Salah satunya adalah Hestiowati. Warga Kandangan tersebut menguruskan Kantu Identitas Anak (KIAI) untuk putrinya yang bernama Ines. Ia bersyukur bisa mengurus langsung kebutuhan administrasi kependudukan dengan mudah.

“Biasanya, kita mengurus surat-surat itu lewat calo. Mahal. Kalau jalan sendiri jauh,” ungkapnya saat ditemui di halaman SMP PGRI 3 Pesanggaran yang menjadi pusat pelayanan tersebut.

Bagi warga Sarongan dan Kandangan yang ingin mengurus administrasi, mereka harus datang ke Kantor Kecamatan yang bisa memakan lebih dari sejam perjalanan. Lebih-lebih untuk kawasan yang berada di pedalaman.

Ipuk juga meninjau fasilitas layanan kesehatan di wilayah perkebunan yang letaknya sekitar 1,5 jam dari pusat desa. Ipuk harus melewati perkebunan tebu dan menembus kawasan hutan produksi dengan melewati tiga sungai. Jalan yang dilalui masih jalan dengan kontur bebatuan.

“Kita cek layanan kesehatan apa yang tersedia di sini dan yang bisa kita bantu sarprasnya. Karena ini kan kawasan perkebunan juga. Tinjau balita stunting, dan ternyata balita tersebut ada masalah dengan tumbuh kembangnya. Kita akan rujuk ke RSUD Genteng. Juga meninjau pasien yang terkena kanker, sudah kita bujuk keluarganya tadi, akhirnya dalam waktu dekat mereka bersedia dirujuk Surabaya,” kata Ipuk.

Selain mengoptimalisasi sejumlah pelayanan publik tersebut, Bupati Ngantor di Desa itu juga menjalankan sejumlah program. Di antaranya melakukan peninjauan terhadap sejumlah infrastruktur publik seperti halnya jalan dan jembatan, pemantauan terhadap program- program pendidikanfasilitas dan layanan kesehatan hingga menyalurkan berbagai bantuan ekonomi.

“Kami ingin belanja masalah di desa untuk segera dituntaskan. Jika bisa segera dituntaskan, maka akan kita tuntaskan secara langsung. Jika harus membutuhkan perencanaan khusus, kita akan segera mempersiapkan,” pungkas Ipuk. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *