18 Juli 2024
Bagikan Artikel

Berita Banyuwangi Terbaru – Musyawarah Wilayah ke-17 Pemuda Muhammadiyah Provinsi Jawa Timur digelar di Banyuwangi, Sabtu (15/7/2023). Acara yang dilangsungkan di Gedung Wanita Banyuwangi itu, dihadiri oleh sejumlah tokoh dan pejabat. Di antaranya adalah Wakil Gubernur Jatim Emil Elestianto Dardak, Ketua PP Pemuda Muhammadiyah Dzul Fikar Ahmad Tawalla, Ketua PD Muhammadiyah Jatim Dr. dr. Sukadiono dan sejumlah tokoh Muhammadiyah lainnya.

Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani yang hadir pula dalam kegiatan tersebut, merasa bangga bisa menjadi tuan rumah acara penting yang melibatkan para pemuda itu. Ia berharap kehadiran para pemuda ini dapat menjadi agen pencerahan di tengah masyarakat.

“Pemuda harus memberikan pencerahan di tengah masyarakat. Baik dengan ilmunya, dengan teknologi dan digitalisasi yang dikuasainya, maupun dengan kreativitasnya,” ungkap Ipuk.

Di Banyuwangi sendiri, ungkap Ipuk, pemuda menjadi bagian penting dalam pembangunan. Ada berbagai program yang dirancang untuk melibatkan anak-anak muda. Seperti halnya Jagoan Tani, Jagoan Digital dan beragam program lainnya.

“Saya tidak pernah berburuk sangka kepada anak-anak muda. Dengan segala kreativitasnya, saya yakin apa yang mereka upayakan adalah untuk pengembangan diri lebih baik,” jelasnya.

Lebih jauh, Ipuk juga berharap anak muda yang tergabung di Pemuda Muhammadiyah menjadi garda terdepan dalam menjadi agen-agen pencerahan. “Saya yakin Pemuda Muhammadiyah akan bisa menjadi tulang punggung pembangunan dan kemajuan di Jawa Timur,” harapnya.

Harapan yang sama juga disampaikan oleh Wakil Gubernur Jatim Emil Elestianto Dardak saat membuka kegiatan tersebut. Pemuda harus memiliki semangat yang lebih untuk melakukan pemajuan dalam segala sektor. Baik dalam ekonomi, budaya, politik dan sosial.

“Saya optimis, Pemuda Muhammadiyah akan mampu melahirkan kader pemuda yang negarawan menuju harmoni Jawa Timur,” tegasnya.

Perlu diketahui, agenda Musywil ini diikuti oleh kader Pemuda Muhammadiyah dari seluruh Kabupaten/ Kota se Jatim. Sejak tanggal 14 Juli, seribuan kader tersebut telah tiba. Musywil ini sendiri adalah agenda tertinggi organisasi yang salah satu outputnya adalah menyusun program kerja lima tahun ke depan dan memilih ketua yang baru. Selain agenda keorganisasian, Musywil tersebut juga menggelar bazzar UMKM dan trip ke sejumlah destinasi wisata di Banyuwangi. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *